Wednesday, 7 June 2017

[Sinopsis] Princess Hours Thailand Episode 12 - Part 1


Di episode 12 ini tim Nakhun berjaya nih, porsi Nakhun dan Khaning lumayan banyak. OTP cuma diawal dan diakhir doank. Si Minnie juga porsinya banyak di episode ini. Kalau liat Nakhun sih kita masih bisa senyam senyum ya, tapi kalau Minnie bawaannya pengen marah aja T___T 
Si Inn juga kenapa sih dia itu masih belum bisa meyakinkan hatinya?

Sinopsis Princess Hours Thailand Episode 12 Bagian 1

Masih di malam yang sama, saat ulang tahun Inn di istana hutan, Inn diluar sendirian dan Minnie datang mendekatinya. Mereka berdua ngobrol di luar.
Minnie membahas mengenai parfum yang dipakai Inn, karena belakangan Inn selalu menggunakan parfum itu. Ia mendekati Inn untuk mencium aromanya dan disini kita melihat Inn agak nggak nyaman gitu jadi, agak menjauh dari Minnie.
Minnie mengatakan kalau aromanya aneh. Inn mengatakan meski begitu aroma itu adalah arima yang akan terus ia gunakan. Minnie merasa tidak tenang dan bertanya apakah Inn menyukai aroma itu dan Inn menjawab kalau ia harus familiar dengan aroma itu.
Minnie terlihat kecewa dan mengatakan jika Inn lama-lama terbiasa dengan aroma itu, Inn akan menyukainya. Inn diam saja. Minnie meninggalkan Inn.
*Aku masih berfikir kalau Ini jawaban Inn atas Khaning, karena parfum itu dari Khaning, kalau lama-lama Inn terbiasa dengan Khaning, maka Inn juga akan menyukainya seiring berlalunya waktu HAHAHAHA.

Malam semakin larut, Khaning masuk ke kamar Inn dan menemukan Inn sudah tidur. Khaning tiba-tiba menemukan ide bagus, ia ingin menjahili Inn.
Ia mengambil lipstik dan mulai menggambar di wajah Inn. Khaning sangat puas dan tertawa saat menggambar karena wajah Inn sangat lucu.
LAma-lama Ia jadi ketiduran dan seperti biasa Khaning tidur sangat tidak tenang, tangannya bahkan memukul Inn dan membuat Inn terbangun. Inn tidak sadar kalau wajahnya di gambar dan ia menemukan lipstik di tempat tidur. Inn mengambil lipstik itu dan sepertinya ia punya ide yang sama dengan Khaning, menggambar di wajah Khaning.

Pagi harinya, Khaning dan Inn belum juga bangun, teman-teman yang lain bahkan sudah mandi dan cantik/ganteng, tapi suami istri itu masih belum juga keluar kamar. Teman-teman Khaning berusaha memanggil Inn dan Khaning.
Inn bangun duluan dan keluar kamar tanpa tahu kalau wajahnya berantakan. Teman-teman yang melihat cukup kaget dan tak tahan untuk tidak tertawa, tapi mereka berusaha tidak ngakak. Inn bingung dengan reaksi mereka, ia bahkan mengecek bajunya, apakah ada yang aneh dan bertanya kenapa mereka tertawa.
Khaning keluar tak lama dan ia sudah tertawa aja di belakang begitu melihat Inn, Khaning ngakak banged karena Inn masih belum sadar kalau ia menggambar di wajah Inn.
Khaning sendiri juga tidak sadar kalau wajahnya juga di gambar oleh Inn, ia malah asik menertawakan Inn sementara Inn juga nggak tahan dan tertawa melihat wajah Khaning.
Teman-teman yang lain menertawakan keduanya dan mereka nggak sadar AHAHAHAHAHA.

Teman-teman Khaning berusaha memberi kode pada Khaning untuk melihat wajahnya sendiri.
Inn dan Khaning bingung saling pandang dan kemudian melihat bayangan mereka di kaca, keduanya sama-sama kaget karena ternyata wajah mereka lucu HAHAHHAHAHAHAHA.
Minnie yang baru datang kesal sekali melihat mereka berdua. Khaning dan Inn segera kabur masuk ke kamar, mereka pengen cepet-cepet masuk jadinya sama-sama di pintu dan nggak bisa masuk karena terjepit HAHHAHAHAHAHHAHA.
Teman-teman yang lain menertawakan keduanya, kecuali Nakhun dan Minnie.

Saat sarapan, Khaning berusaha menjadi istri yang baik, ia menawarkan makanan untuk Inn, katanya ini sangat enak, ada jamurnya. Inn hanya menatap Khaning.
Minnie yang melihat hal itu segera mendekati mereka dan menyuruh Inn jangan memakan itu. Yang lain terkejut karena Minnie berani juga di depan Khaning. Teman-teman Khaning bahkan memanggilnya 'bitch' LOL.
Minnie menatap Khaning dan bertanya apakah Khaning tidak tahu kalau Inn alergi jamur.
Khaning tentu saja tidak tahu, ia terdiam. Khaning kemudian berusaha mengambilkan makanan lainnya, sebuah roti dan Minnie mengatakan kalau Inn juga tak bisa memakan itu karena alergi tepung gandum.
Inn diam saja. Khaning yang tidak tahu apa-apa jadi merasa nggak enak, ia berusaha terlihat baik-baik saja dan melanjutkan makannya. Tapi kemudian ia tak tahan lagi dan berlari keluar.
Nakhun yang baru datang melihatnya dan mengejarnya. Inn menghela nafas dan mengejarnya juga. Minnie kelihatan terkejut.

Khaning menangis di luar, Ia merasa sedih karena ia tidak tahu apa-apa tentang Inn dimana Minnie malah tahu semuanya.
Nakhun menyuruh Khaning berhenti menangis dan memeluknya. Ia mengatakan kalau Khaning sudah tidak tahan lagi maka beri tahu dirinya. Khaning terus menangis di pelukan Nakhun.
Inn yang mencari Khaning melihat hal itu dan segera memisahkan keduanya. Inn marah pada Nakhun karena sebelumnya ia sudah mengingatkan Nakhun jangan melakukan hal seperti ini pada Khaning karena Khaning adalah puteri mahkota.
Inn kemudian menarik Khaning dari sana. Nakhun tak bisa berbuat apa-apa.

Inn membawa Khaning ke kamar dan Khaning marah pada Inn, kenapa Inn melakukan hal itu dan menyalahkan Nakhun.
Inn mengatakan pada Khaning kalau pelukan terakhir kali waktu itu sudah cukup, ia tak ingin melihat hal yang sama lagi.
Khaning mengatakan kalau Nakhun hanya mengkhawtairkannya saja, tak ada maksud apapun. Tapi menurut Inn Nakhun selalu mencari cara untuk bisa dekat Khaning.
Khaning kesal mendengarnya, Bagaimana denganmu? Kau juga selalu mencari cara agar bisa berdekatan dengan Minnie?! Jika kau bisa dekat dengan Minnie, aku juga bisa dekat dengan Nakhun!

Inn tidak suka mendengar hal itu dan menarik Khaning berusaha menciumnya. Khaning melepaskan diri dan menampar Inn. Inn belum menyerah dan menciumnya lagi, Khaning lagi-lagi menamparnya, Inn menciumnya lagi.
Khaning kesal dan memukulnya, kali ini Inn berhasil mendapatkan tangan Khaning. Khaning menyuruh Inn melepaskannya, ia meronta.
Inn kemudian menariknya, menjatuhkannya ke tempat tidur.

Inn menatap Khaning dan menyentuh keningnya, ia mengatakan pada Khaning untuk tidak melakukan hal seperti itu lagi. Ia tidak suka. Ia cemburu.
Inn menyentuh hidung Khaning dengan manis dan hal itu membuat Khaning terkejut, tentu saja, Ia tidak pernah berfikir kalau Inn akan cemburu padanya.
Inn menyentuh kepala Khaning dan akan menciumnya, wajah mereka semakin dekat, Khaning hampir menutup matanya, tapi kemudian Inn tidak jadi menciumnya. UGGGGGGGGGGGGGGHHHH.
Ia berdiri dan meninggalkan Khaning yang masih shock. Ia bangun dan dengan wajah bingung menatap kepergian Inn.

Beberapa hari kemudian di istana, Raja terlihat sakit, padahal ia harus menghadiri sebuah pertemuan di Bangkok. Sekretaris menyarankan agar Inn menggantikan Raja dalam pertemuan itu. Ratu setuju, Inn dan Khaning bisa pergi bersama dan ini akan menjadi pertama kalinya Puteri dan Putera mahkota menghadiri acara bersama.
Inn diam saja, pikirannya kemana-mana. RAja menyuruh Inn fokus karena mereka sedang bekerja. Inn mengatakan pada Raja kalau ia akan pergi sendiri, karena belakangan kondisi kesehatan puteri tidak baik.

Dan begitulah, pada akhirnya Inn berangkat sendirian ke Bangkok. Di hari keberangkatannya, Khaning sebenarnya ingin mengantar kepergian Inn, tapi Inn cuek padanya, ia bahkan tidak bicara sepatah katapun pada Khaning dan hanya melewatinya begitu saja.
Khaning terlihat sedih.

di Bangkok, Inn menghadiri pertemuan itu.
Sementara di istana, Khaning juga sibuk, ia latihan bersama Nakhun untuk menyambut tamu dari luar negeri yang akan datang ke Bhutin.
Ia latihan menyapa, latihan membuat teh dan lain sebagainya.
Tapi tentu saja, saat sendirian, ia merindukan Inn. Dan begitu juga dengan Inn, sepertinya ia ingin menghubungi Khaning tapi ia mengurungkan niatnya, atau dia menunggu Khaning yang menghubunginya?
Sementara Khaning juga terlihat menunggu Inn menghubunginya.

Inn mendapat telpon dari Minnie dan Minnie ternyata mengunjungi Inn.
Inn dan Minnie bertemu, dan bertanya kenapa Minnie ada disana. Minnie hanya tersenyum dan tidak menjawab, ia menarik tangan Inn untuk ikut bersamanya.
Sementara dihari yang sama di istana, Khaning, Nakhun dan Ibu Suri menyambut tamu dari luar negeri dan Khaning melakukan dengan baik, melayani tamu, menjelaskan ini dan itu. Ia terlihat baik-baik saja. Tapi saat ia sendiri ia galau lagi.
Khaning ternyata selalu mengirim pesan pada Inn tapi Inn tidak pernah membalasnya. Khaning terlihat sangat sedih dan Nakhun menyadari hal itu.

Sementara itu si orang yang ditunggu kabarnya malah asik kencan dengan mantan pacarnya.
Minnie dan Inn kabur bersama dan menikmati perjalanan mereka di Bangkok, kencan mereka sederhana tapi sweet, sayangnya aku kesal banged T_________T
Minnie beneran touchy banged dan Inn juga nggak menghindar dan malah menikmatinya.
Saat malam, ada wartawan yang melihat mereka dan mengambil foto mereka (aneh banged tiba-tiba ada wartawan disana HAHHHAHA).
Minnie dan Inn kabur dan bersembunyi di suatu tempat. Setelah yakin kalau wartawan itu tak menemukan mereka, mereka sedikit tenang. Tapi posisi mereka sangat dekat, Inn memeluk Minnie. Minnie menggunakan kesempatan itu untuk mencium Inn tapi kali ini Inn menghindar dan membuat Minnie terkejut.
Inn kemudian mengajak Minnie kembali.

Minnie dan Inn kembali ke hotel dimana para pengawal sibuk mencari putera mahkota.
Inn sudah tiba disana dan mendengar itu ia harus berpisah dengan Minnie. Inn akan pergi meninggalkan Minnie tapi Minnie menarik tangan Inn dan menciumnya. UGGGGGGGGGGGGGHHHHHHH, ini si Minnie jurusnya memang bibirnya ya -__-
Inn juga nggak menghindar sama sekali -____-
Minnie bertanya pada Inn apakah mereka masih sama seperti dulu, Inn tidak menjawab dan akan meninggalkan Minnie dan Minnie berkata kalau ia tetap sama seperti dulu.
Inn tidak mengatakan apapun dan meninggalkan Minnie. Minnie terlihat sangat terpukul.
Sementara itu seseorang berhasil mengambil foto mereka berdua yang berciuman, orang suruhan ibu Nakhun paling, si Minnie juga tahu kayaknya.

Inn masuk ke kamarnya dan berfikir.
Inn mengingat kenangannya dan Minnie, dan bagaimana Khaning masuk dalam kehidupannya dan membuat dia memikirkan Khaning juga.
YAwloooo Inn masih ragu antara dua wanita ini LOL. Inn kelihatannya bingung dengan perasaannya sendiri.
LMAO. Sumpah deh Inn, lu tuh udah nikah lho, bukan pacaran sama Khaning, kalau masih pacaran sih oke-oke aja, kalau udah nikah ya tanggung jawab donk -__-

Hari berikutnya, Khaning masih berusaha menghubungi Inn tapi Inn masih tidak menjawab.
Nakhun datang menemuinya dan bertanya apakah Kahning lelah setelah acara kemarin. Khaning mengatakan ia baik-baik saja dan berterimakasih karena Nakhun ada bersamanya sepanjang waktu. Khaning merasa kesal dan membandingkan Inn dan Nakhun, Inn tidak pernah ada disaat ia membutuhkannya.
Nakhun tersenyum dan mengatakan ia tak melakukan banyak hal, tapi Khaning mengatakan baginya apa yang dilakukan Nakhun sangat membantunya. Ia tidak pernah bertemu dengan seseorang yang rela melakukan apasaja tanpa imbalan apapun, Nakhun sangat baik padanya.
Nakhun bertanya apakah Kahning berfikir ia melakukannya tanpa menginginkan apapun?
Khaning membenarkan.
Nakhun kemudian berkata, kadang-kadang, sesuatu yang terlihat tanpa alasan sebenarnya punya alasannya sendiri.

 
Khaning tidak mengerti apa maksud Nakhun. Nakhun hanya tersenyum dan menatap Khaning dengan serius, Sebenarnya, orang yang awalnya akan menikah denganmu bukanlah Inn. Jika ayahku tidak meninggal dunia, kau akan menjadi puteri mahkota-ku.
Khaning terdiam. Nakhun tiba-tiba menggenggam tangan Khaning dan Khaning terkejut. Tapi Khaning berusaha melepaskan tangannya.
Ratree yang datang melihat hal itu dan kaget juga, ia segera mendekati mereka, memanggil Khaning yang harus mengikuti pelajarannya bersama Ratu.
Khaning mengerti dan permisi, meninggalkan Nakhun.
Nkahun hanya bisa menatap kepergian Khaning.

Share:

0 comments:

Post a Comment

Translate

Follow by Email

[Trivia] Japanese Movie Recommendations List

Karena ada banyak yang menanyakan rekomendasi untuk J-Movie, jadi aku memutuskan untuk membuat list rekomendasi Japanese Movi...

Recent Posts

Recent Posts Widget

Popular Posts

Actor / Actress

Ahn Jae Hong Airi Matsui Anna Ishii Aoi Miyazaki Aoi Wakana Aoi Yu Aom Sushar Bae Min Jung Bebe Tanchanok Cha Tae Hyun Chiba Yudai Choi Ara Dori Sakurada Eikura Nana Eita Fukushi Sota Fuma Kikuchi Fumi Nikaido Go Kyung Pyo Gong Yoo Gou Ayano Han Seung Yeon Han Yeri Haruma Miura Haruna Kawaguchi Hashimoto Ai Hayashi Kento Hayato Isomura Hikari Mitsushima Hiroki Narimiya Hirose Alice Hirose Suzu Honoka Miki Horii Arata Hyeri Inoue Mao Ishihara Satomi Ito Risako Jang Se Hyun Jeon Ji Hyun Ji Soo Joo Seung Woo Joo Won Jun Shison Jung Ryu Won Jung So Min Kamiki Ryunosuke Kasumi Arimura kawakami juria Kei Tanaka Kengo Kora Kenichi Matsuyama Kento Hayashi Kento Nagayama Kim Go Eun Kim Ji Won Kim Min Jae Kim Seul Gi Kim So Hyun Kim Soo Hyun Kim Tae Ri Kim Woo Bin Kim Yoo Bin Kim Yoo Jung Kim Yoo Mi Komatsu Nana L Lee Bo Young Lee Chung Ah Lee Da In Lee Dong Hwi Lee Dong Wook Lee Gi Kwang Lee Jong Suk Lee Joon Lee Se Young Lee Soo Hyuk Mackenyu Marie Itoyo Masahiro Higashide Masaki Suda Masataka Kubota Mayu Matsuoka Mei Nagano Mikako Tabe Mike D angelo Min Do Hee Mirai Shida mirai suzuki Mitsuki Takahata Miyu Yoshimoto Mone Kamishiraishi Nadine Lustre Nagasawa Masami Nijiro Murakami Nishikido Ryo Nounen Rena Osamu Mukai Park Bo Gum Park Eun Bin Park Hae Jin Park Seo Joon Park Shin Hye Pattie Ungsumalynn Phan Pagniez Reina Visa Ryo Ryusei Ryo Yoshizawa Ryoma Takeuchi Ryoo Hye Young Ryota Katayose Ryu Jun Yeol Sakaguchi Kentaro Sakuma Yui Sakurako Ohara Sato Kanta Satoshi Tsumabuki Seo Hyun Jin Shim Eun Kyung Shimon Okura Shin Hyun Soo Shuhei Nomura sometani shota Son Seung Won Song Ha Yoon Takuya Kusakawa Tao Phiangphor Tasuku Emoto Tori Matsuzaka Tsubasa Honda Tsuchiya Tao Yamazaki Kento Yoo In Na Yoo Seung Ho Yook Sung Jae Yoon So Hee yua shinkawa Yuina Kuroshima Yuki Furukawa Yuki Izumisawa Yuki Yamada Yuko Oshima Yuta Hiraoka Yuya Yagira

Drama / Movie

A Story of Yonosuke Age of Youth Age of Youth 2 amachan Anikoma Anohana Ao Haru Ride April Fools Arbitratily Fond At Cafe 6 Beppin-San Biscuit Teacher and Star Candy Bittersweet Blindly in Love Boku Dake ga Inai Machi Boku no Ita Jikan Bubblegum Cafe Waiting Love Chihayafuru Crybaby Pierrot's Wedding Daily Lives of High School Boys Dating DNA Departures Eien no Zero Evergreen Love Father is Strange Fleet of Time Forever Young Frankenstein no Koi From Five to Nine Gegege no Nyobo Gochisousan God Gift Gomen Aishiteru Good Morning Call Goon Ju Hana and Alice Her Love Boils Bathwater Himitsu no Akko Chan Hirunaka no Ryuusei Hiyokko Honey and Clover Hot Road Hyouka I Love You in Tokyo I Want to Eat Your Pancreas Isshukan Friend Itakiss LIT Itakiss LIT S2 Itakiss Movie Kahogo no Kahoko Kidnap Tour Kiki Delivery Service Kimi no Na Wa Kingyo Club Kiss Me Thailand Koe no Katachi Koinaka Linda Linda Linda Love Letter Lucky Romance Ma Boy Man From The Stars March Comes in Like a Lion Mare May Who? My Husband Can Not Work My Little Sweet Pea My Old Classmate Nagi no Asukara Nodame Cantabile Oboreru Knife Omotesando On The Wings of Love One Million Yen Girl One Week Friends Operation Love Ore Monogatari Our Little Sister Our Times Pinocchio Princess Hours Thailand Rage Rainbow Song ReLIFE Reply 1988 Romance Full of Life Sakurada Reset Sannin No Papa she was pretty Shigatsu wa Kimi no Uso Sing Salmon Sing Solanin Sound of Your Heart Splish Splash Love Ssam My Way Strobe Edge Sukina Hito ga Iru Koto Teiichi no Kuni The 100th Love The Anthem of the Heart The Best Hit The Great Passage The Left Ear The World of Us Today's Kira-kun Toki wo Kakeru Shojo Tokyo Tarareba Girls Tomorrow Cantabile Tonari no Kaibutsu-kun Toto Nee Chan Twenty Years Old Twilight Saya in Sasara Under the Hawthorn Tree Wakamonotachi Warotenka We All Cry Differently What A Wonderful Family Yellow Elephant Youth Over Flowers

Blog Archive

Recent Comments

Random Posts